Cerita Dewasa Terbaru 2016 Asiknya Sepulang Latihan

Cerita Dewasa Terbaru 2016 Asiknya Sepulang Latihan - Cerita ngentot terhot, Sebelumnya kisah sex yang pernah saya publish ialah Cerita Dewasa Ketagihan Permainan Sex Om WahyuCerita sex terbaru, novel sex terlengkap, cerita dewasa terupdate, cerita mesum terbaik, cerita ngentot terpopuler, cerita bokep terselubung, cerita xxx terhot, cerita ml abg perawan, cerita porno janda binal | Namaku Santi. Kata orang aku cantik, dan aku mengetahui hal itu, haha.. Bentuk tubuhku nyaris sempurna, kenapa aku bilang nyaris karena kan tdk ada orang yg sempurna Yah dengan segala kelebihanku ini aku merasa harus membaginya dengan sesama, itu lah kenapa aku suka berpakaian minim dan memamerkan tubuhku.

Cerita Sex Terbaru 2016 Asiknya Sepulang Latihan
cerita dewasa, cerita dewasa 2016, cerita dewasa terbaru, cerita dewasa igo, cerita dewasa igo terbaru, cerita dewasa igo bugil, cerita dewasa igo 2016
Ilustrasi Foto Syur ABG Indonesia Cantik Toge Gede Hot
 
Novel Seks - Umm apa ya sebutannya, ah ga penting yg penting kalian tahu maksudku kan? Aku mengetahui kelainanku ini ketika duduk di kls 1 sma, waktu itu di kelasku mayoritas cowok. Sehingga cewek-cewek di kelas diperlakukan bagai Putri.

Tetapi di kelasku itu hanya ada 3 orang cewek yg berwajah lumayan, aku, teman sebangkuku Achie dan satu lagi aku ga begitu kenal dekat tapi kalau ga salah namanya Nadia. Jadilah kalau pelajaran kosong atau istirahat cowok-cowok di kelas cari muka dengan aku dan Achie teman sebangkuku.

Entah kenapa aku merasa senang skali jadi pusat perhatian, jadi mulailah sedikit demi sedikit baju seragamku mengetat, dan rok ku memendek Achie yg sedikit tomboy dan sudah punya pacar terkadang kalau istirahat langsung ngeloyor ke kelas cowoknya, sedangkan aku diam di kelas meladeni cowok2 kesepian itu.

Namun keberanianku cuma sampai disitu saja. Hingga sewaktu aku naik kelas 2 aku ikut ekskul cheerleaders sehingga aku makin-makin jadi pusat perhatian. Cheerleaders yg kalau tampil selalu pakai baju ketat dan rok mini. Sehingga aku pun semakin berani menampilkan diri, terkadang sampai basah memekku bila cowok-cowok yg menonton melihat dengan pandangan yg mupeng seakan-akan melihatku bagai tanpa busana.

Aku ingin menceritakan pengalaman beraniku sewaktu kelas 3 SMA, waktu itu hari sudah sore, anggota cheers baru selesai latihan, beberapa langsung pulang dan beberapa lagi langsung mandi di ruang locker. Sedangkan aku memilih untuk bersantai di kelasku 3 IPS 3 yg berada di lantai 3 paling pojok.

Kelasku ini paling nyaman dibanding kelas-kelas lainnya, kelas ini satu-satunya yg memiliki 3 AC sekaligus, jadi lebih sejuk di kelas ini, selain AC kelas ini juga paling besar dan punya fan juga. Pokoknya kelas paling enak deh, aku berlari dari aula lantai 2 tempatku berlatih ke lantai 3.

Sampai di kelas karena hari itu sudah hampir pukul 5, dan sepi banget, aku memutuskan untuk ganti baju disitu. Aku lepaskan celana pendek daleman rokku dan juga kaosku yg sudah basah oleh keringat. Aku lupa tdk membawa baju ganti, jadi kuputuskan untuk memakai baju seragam putihku. Tapi sebelum aku berganti baju aku tidur-tiduran di atas meja, tepat dibawah fan untuk meng”adem”kan badanku.

Latihan cheers tadi menguras keringatku jadi seluruh tubuhku basah. Aku hanya memakai rok cheers yg pendek dan celana dalam g-string warna hitam serta Bra hitam mini, aku tidur-tiduran di atas meja sambil sesekali mengelap tubuhku dengan handuk kecil, tetapi ternyata aku kecapean hingga ketiduran.

Tiba-tiba aku dengar pintu dibuka, aku tersentak kaget dan kulihat si ganteng Lukman anak IPA itu memasuki kelas, aku melirik jam ternyata aku ketiduran 20 menit. Bukannya aku mencoba menutupi tubuhku tapi malah aku pasang posisi menggoda dan pura-pura tertidur. Lukman si ketua osis itu melongo melihatku seperti itu. Namun perlahan tapi pasti Lukman malah mendekatiku. Lukman mencoba memanggil namaku, nampaknya ingin membangunkan atau hanya ingin mengecek saja.

“San..” seru Lukman pelan.

Aku pura-pura tertidur sambil mengganti posisi lebih menggoda lagi, tanpa kusadari sudah basah memekku melihat Lukman melongo memandangiku. Lukman menyentuh pelan tanganku untukmembangunkanku namun aku diam saja. Lukman pun memegang perutku namun aku masih pura-pura tertidur. Sampai Lukman menyentuh payudaraku pelan, aku malah mendesah namun tetap tertidur akhirnya Lukman memberanikan diri meremas payudaraku, lagi-lagi aku mendesah saja. Lukman menurunkan tali Braku dan menarik Braku turun hingga ke perut. Buah dadaku terpampang dengan jelas, dan putingnya yg mengeras sudah tegak berdiri.

Lukman meremasnya lagi, kini aku pura-pura agak tersadar. Lukman kaget dan sedikit mundur dari tempatnya berdiri, namun aku masih ingin menikmati permainan ini sehingga aku merubah posisi menjadi menyamping. Rok cheersku yg pendek terangkat, sehingga pantatku terpampang di hadapan Lukman. Aku mengenakan g-string jadi Lukman bisa melihat jelas bongkahan pantatku Lukman meremasnya, aku sangat menikmatinya, aku yakin memekku sudah sangat basah.

Lukman lalu berpindah berdiri, sehingga ia berada di hadapan payudaraku. Ia meremasnya lembut dan tangan satunya meremas pantatku. Aku masih pura-pura tertidur, nampaknya Lukman tahu aku pura-pura, karena aku terkadang mendesah pelan tiap kali ia menyentuhku.

Nampaknya Lukman sudah tdk tahan, aku bisa melihat “adek”nya sudah sangat keras dibalik celana abu-abunya, karena berada tepat di depan wajahku. Aku pura-pura mengganti posisi dan menyebabkan wajahku menempel pada “adek”nya, Lukman menggesek-gesekan adeknya itu, dan tiba-tiba saja tanpa disangka-sangka Lukman menarik g-string miniku hingga putus. Dan ia memukul pantatku, ah diperlakukan seperti itu tdk mungkin aku pura-pura tertidur, jadi aku bangun dan dengan panik aku tutupi dadaku.

“Lukman, mau ngapain lo!” bentakku, Lukman hanya tersenyum saja dan dia berkata
“Engga tadi laporan osis ketinggalan..” lalu ngeloyor pergi, aku terduduk di meja membenahi Braku itu, namun Lukman balik lagi, aku langsung panik menutupi payudaraku lagi Lukman berkata
“Umm btw, nice boobs u have..” lalu pergi lagi, aku hanya tersenyum tersipu ketika Lukman pergi, entah kenapa aku merasa horny sekali sewaktu dia memujiku.

Ketika aku sedang tersenyum Lukman balik lagi dan memergoki ku sedang tersenyum tersipu..lalu dia berkata lagi

“haha..lo seneng ya?, ah..nice butt too” lalu dia pergi lagi.

Aku senang bercampur malu saat itu. Aku melihat jam sudah menunjukan hampir pukul 6, karena ga ada celana dalam lagi, aku pulang hanya menggunakan rok cheers tanpa celana dalam. Rupanya tanpa aku sadari kaos bekas cheers tadi yg basah aku letakkan di atas seragam putihku, sehingga seragam putihku itu ikut-ikutan basah.

“Wah kebetulan, its show time!” kataku dalam hati, aku lepaskan Bra hitam miniku, dan pulang mengenakan seragam sekolah putih yg basah dan rok cheers yg mini tanpa pakaian dalam sama sekali.

Aku menatap cermin yg ada di kelas itu, putingku yg masih mengeras tercetak jelas di seragam putihku yg ketat dan rok cheers itu sangat pendek sekali, bila aku membungkuk sedikit saja, pasti orang-orang bisa melihat bokong indahku. “Sempurna” bisikku pada diriku sendiri. Aku bergegas pulang, ketika aku melintasi lapangan masih ada anak-anak kelas 2 sedang bermain basket, dan bola itu memantul dekat tmpku berjalan.

Cowok-cowok itu meminta tolong aku mengambil bola basket itu, aku tersenyum manis, membelakangi mereka dan dengan pantat menghadap mereka aku membungkuk mengambil bola itu, cowok-cowok kelas 2 itu langsung terdiam, mereka dapat melihat jelas pantat mulusku, bahkan memekku bila mereka lebih teliti lagi.

Tapi kejadian itu tak berlangsung lama, hanya sekitar 5 detik-an dan aku berbalik badan melempar bola basket itu. Mereka hanya tersenyum saja ketika aku berbalik badan dengan wajah “tak tahu apa-apa”. Aku pun pulang naik mikrolet, untung saja langsung kudapatkan begitu aku keluar sekolah. Di mikrolet itu hanya ada 1 anak kuliahan *mungkin* dan 2 orang bapak-bapak aku sedikit menyesal karena di mikrolet itu tdk ada yg mukanya oke punya.

Ketika memasuki Mikrolet aku agak membungkuk, pastilah pantatku itu terlihat jelas, pikirku dalam hati. Aku duduk di pojok, di depanku 2 orang bapak-bapak itu, aku duduk agak menyamping, namun tmp duduk mikrolet itu terlalu pendek. Dudukku jadi seperti berjongkok aku tutup kakiku rapat-rapat, tapi pasti pahaku bisa terlihat jelas oleh bapak-bapak itu.

Aku pura-pura tdk tahu, anak kuliah itu pasti tadi sudah melihat pantatku waktu aku masuk tadi karena ia duduk dekat pintu, sekarang bapak-bapak ini menatapku dari atas sampai bawah. Entah kenapa aku horny sekali ketka mereka memandangiku seperti itu, jadilah aku mulai berulah aku memutir-mutir kancing kedua baju seragamku, lalu perlahan, dengan wajah tdk melihat bapak-bapak itu aku melepaskan kancing keduanya. tanpa melepas kancingpun mereka sudah bisa melihat payudaraku secara jelas aku pikir, namun karena hari itu sudah gelap, dan lampu mikrolet remang-remang mungkin putingku tdk terlalu tercetak. Aku mendengar bapak-bapak itu menahan nafas waktu aku melepaskan kancing nomor dua itu dengan seksi.

Kini aku semakin berani, entah kenapa dorongan untuk berbuat lebih ada dalam diriku. Aku pun tdk lagi memiringkan badanku, tapi menghadap lurus ke bapak-bapak itu, sehingga sekarang mereka bukan saja melihat payudaraku dari samping, tapi dengan jelas dapat melihat belahan dada dan separuh payudaraku apalagi putingnya tercetak jelas disitu, aku tersenyum menggoda kepada mereka, dan mereka balas tersenyum. Asal kalian tahu, kancing bajuku hanya ada 4, jika sudah terbuka 2, berarti sudah separuh dari bajuku terbuka.

Aku memilin-milin kancing nomor 3, aku melihat anak kuliahan itu begeser mendekat, tak ingin ketinggalan pertunjukan rupanya. Aku memilin-milin kancing nomor 3 dan perlahan ku buka pahaku..aku yakin memekku yg basah dapat terlihat. Aku membukanya sedikit saja, tanganku yg satu memilin-milin kancing baju nmor 3 dan satunya mengangkat rok-ku perlahan-lahan. cerita sex

Ketika aku ingin melepaskan kancing nomor 3, aku mendengar seseorang memanggil. Aku menghentikan kegiatanku, nampaknya mereka kecewa. Aku menoleh ke belakang, rupanya Lukman dalam mobil Jazznya waktu itu Jazz baru saja keluar, wah pokoknya mewah banget, ia memberikan isyarat untuk turun dan naik mobilnya, memang waktu itu lampu merah. Namun tanpa kusangka-sangka bapak-bapak di depanku membuka lebar pahaku, dan yg satunya menarik rokku naik, aku berteriak sedikit.

Lalu aku mengetuk mikrolet tanda aku ingin turun. Sebelum turun aku tulis nomor tlpku di tangan salah satu bapak itu entah apa maksudku, mungkin agar aku dibiarkan turun, mereka melepaskan pahaku. Aku menyiapkan uang receh lalu bergegas turun. Namun sewaktu turun aku sengaja membungkuk dengan belebihan sehingga pantatku terlihat semua, lalu aku rasakan tangan-tangan mereka mencubit dan memegang pantatku, aku membayar mikrolet dan sempat berkata.

“Udah dulu ya live shownya” sambil tersenyum menggoda mereka hanya tertawa-tawa saja.

Aku berlari menuju mobil Lukman, dan langsung duduk di depan. Rokku tertarik naik sewaktu aku duduk buru-buru. Lukman tersenyum ia bilang

“Da..body lo oke banget..di rawat ya”, eh agak canggung aku tp aku pura-pura cuek dan menjawab
“thx, iya emang gw care banget sama body gw”, suasana hening sejenak,
“Da, mau makan dulu ga, lo pasti laper abis latihan cheers” suara Lukman yg berat itu memecah keheningan aku cuma mengangguks aja,
“eh tapi bayarin yah, gw ga ada duit” kata ku tiba-tiba,
“Beres, tapi ada imbalannya ya” jawab Lukman sambil tangannya berpindah ke pahaku, dan membelainya.
“Eh..iyaa..” jawabku pelan menikmati sentuhannya, kami menuju ke Chitos, namun aku ingat kalau di Chitos ga boleh masuk pakai seragam.

Maka aku sempatkan ganti baju di parkiran, dengan kaos bekas latihan tadi, sudah bau keringat tapi gimana lagi, sewaktu aku ganti baju Lukman menciumku dan meremas dadaku lembut, aku membalasnya tapi hanya sebentar saja karena aku blg

“Man, makan dulu yu, macem-macemnya nanti aja de” kataku tersenyum manja.

Lukman melongo waktu dia sadar baju apa yg kukenakan.

“Lo yakin Da mau pakai baju itu?” kata Lukman berusaha meyakinkan diri,
“iya emangnya kenapa..” jawabku cuek.

Haha..baju itu sudah tdk lagi menutupi apa-apa, kaos itu berdada V rendah berwarna putih polos, bahannya sangat tipis karena itu kaos untuk latihan, sehingga tdk membuat badan panas. Dan kali ini ditambah dengan basah, lekuk tubuhku dan bayangan putingku tercetak jelas.

“Udah la Man cuek aja..”kataku, Lukman hanya mengangguk-angguk lalu memencet tombol kunci mobilnya.
“Kecuali kalo lo malu..” sambungku,
“ah gila kali lo ya, jalan sama cewe secantik lo, seseksi lo, bisa malu gw?” jawab Lukman spontan, aku hanya tersenyum geli saja.

Kami makan di Izzi Pizza, sewaktu kami makan aku tak luput dari pandangan orang-orang, ya cewe ya cowok, dan pandangannya macem-macem, ada cewe yg jealous ada yg jijik mungkin, ada yg kaget, tapi lebih banyak yg mupeng sih. Lukman tdk makan banyak waktu itu, tangannya terus berada dibawah membelai-belai pahaku bahkan sampai terangkat rokku, terkadang aku membuka pahaku, sehingga jari-jari Lukman kadang menyentuh memekku, pemandangan itu tentu saja membuat orang-orang kaget.

Tapi nampaknya Lukman juga cuek saja, jadi ya aku cuek saja. Waktu sampai di mobil, Lukman langsung menyergapku, menurunkan kusiku hingga tiduran, mencium bibirku dengan nafsunya dan langsung menarik payudaraku keluar dari bajuku melalui kerah V yg rendah itu, ia langsung menghisapnya keras-keras dan jarinya mulai mengelus-elus memekku, memekku sangat basah, daritadi aku merasa horny banget dengan segala kelakuan gilaku, aku membuka pahaku lebar-lebar sehingga jari-jarinya lebih leluasa membuaiku.

Lukman makin liar, kini jari-jarinya mulai disodok-sodok ke memekku, aku benar-benar terbuai, sebenarnya kaca mobil Lukman termasuk 95% gelap, namun tdk dengan kaca depannya. Kaca depannya bening sebening aquarium, sehingga siapapun yg melintas pasti bisa melihat perbuatan kami, namun kami parkir agak jauh dan hari itu hari sekolah, sehingga Chitos tdk begitu ramai.

Aku naikkan kakiku ke atas dashboard, dan membukanya lebar-lebar, namun tiba-tiba aku melihat seorang satpam memergoki kami dari kaca depan, aku pura-pura tdk tau saja, malah membalas ciuman Lukman dengan ganas, Lukman pun makin liar mengelus-elus klitorisku dan mulutnya masih tetap di buah dadaku yg montok itu.

Satpam itu disitu sekitar 4 Menit, menonton kami hingga akhirnya ia mengetok kaca sebelahku, Lukman terlonjak kaget dan ingin segera tancap gas, karena daritadi mobilnya sudah menyala. Namun aku memegang tangannya dan malah membuka kaca itu, payudaraku sebelah masih keluar dari kerahku, dan rokku masih terangkat memperlihatkan memekku dengan bulu-bulu halus yg rapih.

Satpam itu nampaknya kaget, namun denga sigap aku pegang tangan satpam itu dan menaruhnya di payudaraku, tangan itu begitu kasar, berbeda dengan tangan Lukman, Satpam itu diam tak berkutik,

“Bapak mau ini kan..” kataku sambil menuntunnya meremas-remas payudaraku.

Aku merasakan sensasi luar biasa, hingga mendesah-desah sendiri, Lukman menonton kelakuanku hingga melotot. Satpam itu terlihat sangat menikmatinya, namun tiba-tiba aku berteriak

“Man gas sekarang!!”, Lukman dengan panik langsung menginjak gas dan pergi dari situ.

Lalu Lukman dan aku tertawa-tawa heboh,

“Gila ya lo da, gw ga nygka lo seliar itu” kata Lukman, aku tersenyum menggoda, merapatkan tubuhku yg payudaranya masih mencuat keluar, dan berkata
“Mau yg lebih liar..” Lukman lalu mempercepat laju mobilnya, namun tiba-tiba di tengah perjalanan dia bertanya
“Da, maaf nih ya, tp lo cewe bayaran?” katanya pelan.

Aku cuma tertawa saja,

“Da serius, kalau bener bisa dibayar…” Lukman menghentikan kalimatnya
“Kenapa lo mau bayar gw?” kataku cepat..Lukman tersenyum dan mengangguk,
“Man..buat lo gratis..” jawabku cuek.
“Eh da, jadi bener lo cewe bayaran?” tanyanya lagi.

Aku menggeleng, dia terlihat kebingungan.

“Engga, percaya ato ga gw masih virgin kalee” jawabku lagi, Lukman melotot,
“Beneran?” tanyanya ga percaya,
“Mau bukti..?” tantangku, Lukman diam saja,
“Ini kan sekarang kita mau buktiin” jawabku sambil tersenyum.

Lukman hanya terdiam kebingungan.

Akhirnya kami sampai di sebuah rumah besar banget dibilangan Cilandak, ga jauh dari Chitos. Waktu hampir sampai Lukman memintaku membenarkan pakaianku. Dan memintaku mendoblekan bajuku dengan baju seragam tadi, supaya tdk terlihat mencolok. Benar saja 2 satpam langsung membukakan pintu, Lukman langsung memasukin garasi. Dan mematikan mobilnya, waktu itu sudah hampir pukul 9, aku pun turun dari mobil, dengan pakaian yg lebih rapih. Tersenyum pada satpam itu, satpam itu bertanya pada Lukman

“pacar baru den?” Lukman hanya menjawab
“Yoi donk pak!” sambil menggandeng tanganku masuk.

Rumah itu besaaar banget, tapi sepi ga ada orang,

“Man pada kemana..” kataku pelan,
“Nyokap udah meninggal waktu lahirin gw, bokap.. tinggal dirumah istri barunya, gw sendirian deh..” jawabnya singkat.
“Ah udahlah yuk masuk..” kata Lukman sambil menarik tanganku masuk ke kamarnya.

Lukman segera menutup pintunya dan menciumku dengan liarnya, tangannya segera menjelajah semua tubuhku, dalam posisi berdiri dia angkatnya rokku dan diremasnya pantatku. Namun tiba-tiba Lukman berhenti,

“Da, lo nginep sini aja ya, blg sama nyokap lo gih” katanya sambil melemparkan hpnya.

Lalu aku meminta Lukman menyalakan CD playernya dengan lagu-lagu hiphop

“Ma..Santi ga bisa balik nih, masih latihan cheers” teriakku disela-sela musik yg kencang itu,
“Oh iya-iya itu apa sih dibelakang berisik amat” kata mama balas teriak
“Anak-anak lagi latihan ma, mungkin kalau kemaleman Santi nginep rumah temen ya ma” jawabku lagi, mama hanya bisa menyetujui saja.

Selesai menelepon aku melihat sekeliling, tdk ada Lukman, tiba-tiba Lukman keluar dengan baju handuk putih, dan menarikku masuk ke kamar mandi.

“Mandi dulu, lo bau asem” katanya sambil cengengesan, aku hanya bisa menurut saja.

Di kamar mandinya ada whirlpool, seperti jacuzzi, sudah dituang shower bath sehingga berbusa-busa, Lukman melepas seluruh bajuku dan menggendongku masuk ke jacuzzi itu. Lukman memandikanku dengan sangat lembut. Ia membelai seluruh jengkal tubuhku tapi dengan lembut sekali, berbeda dengan ketika di mobil tadi.

Lukman menarik tubuhku keluar dan menyuruhku berdiri dibawah shower, ia menyalakan air hangat dan membiarkanku membilas diri. Lukman yg sudah tanpa busana itu memelukku dari belakang “adek”nya menyentuh pantatku, ditekan-tekannya adeknya itu, lalu Lukman meremas payudaraku dari belakang, sambil tetap ditekan-tekan k0ntolnya ke pantatku.

Nafsuku bangkit, dibawah guyuran air hangat dari shower, Lukman menciumi pundakku, dan leherku terkadang dijilatnya telingaku, membuatku bergetar-getar tersengat dengan birahiku. Aku membalikkan badan, dan mencium Lukman, kami berciuman lama sekali, aku sudah horny sekali, ingin rasanya meminta Lukman memasukkan k0ntolnya, namun aku malu.
Lagi-lagi Lukman menghentikan aksinya, ditariknya tubuhku lalu dikeringkan, dari ujung rambut sampai ujung kaki. Aku diperlakukan bagai Putri.

Lukman lalu mengeringkan tubuhnya sendiri lalu menggendongku ke tempat tidur. Ia menindihku dan menciumku lidah kami berpangutan, terkadang Lukman menghisap bibirku, tangannya meremas lembut payudaraku, terus ke perutku dan lalu sampai di memekku. Di gesek-gesekkan perlahan jarinya di klitorisku, aku mendesah tdk karuan, Lukman lalu menurunkan bibirnya menjilati leherku, pundakku lalu ke payudaraku, di gigit-gigit lembut putingku, sambil tangannya terus bergerilya di memekku.

Aku memeluk Lukman lalu berguling. Aku cium Lukman dari bibir, dada, perut sampai ke k0ntolnya. K0ntolnya besar dengan panjang hampir 20 cm dan diameter yg besar pula. Aku terbayang ngeri memasukkan benda itu ke memek perawanku. Aku menjilati k0ntol Lukman, tiba-tiba Lukman memegang kepalaku dan mendorongnya, sampai tersedak aku, benda itu tdk bisa masuk semua ke dalam mulutku aku bermain dengan k0ntol Lukman sekitar 10 menit, ketika tiba-tiba Lukman membalikkan badannya hingga posisi 69, aku diatas. Lukman menjilat memekku pelan, aku langsung mengejang, ini pertama kali aku dijilat di memek.

Tangan Lukman sesekali menyodok-nyodok memekku, sambil lidahnya disentil-sentilkan ke klitorisku. Aku benar-benar terbuai oleh nafsuku. Aku sampai memohon pada Lukman agar ia segera memasukkan k0ntolnya,

“Man, please Man..”hampir nangis aku dibuatnya.

Lukman membuka pahaku lebar-lebar, dan mengarahkan k0ntolnya ke memekku yg sangat basah itu.

“Aaashh..”desisku pelan, sakit tapi aku berusaha tak menunjukkannya, Lukman kembali mendorongnya sedikit lagi, “Sshhshh..”Desahku antara sakit dan enak,
“Ahhh..” Lukman berteriak ketika seluruh k0ntolnya masuk, aku meneteskan air mata, karena rasanya sakit sekali, nampaknya Lukman mengetahui hal itu ia tdk bergerak sedikitpun, memberi waktu memekku untuk menyesuaikan diri.

Ketika aku sudah mulai terlihat tenang, Lukman menggerakkan pinggulnya, menarik dan memasukkan k0ntolnya dengan perlahan. Tubuhku bergerak-gerak ga karuan, nikmatnya luar biasa. Makin lama Lukman mempercepat gerakannya, aku pun berusaha menyeimbanginya, namun semakin aku bergerak semakin dekat aku menuju orgasme pertamaku.

“Aaahh..terus Man, oh yess..shitt..ahh” ceracauku ga karuan, Lukman nampaknya tau aku sudah hampir sampai, makin liar gerakannya, selain maju mundur, terkadang diputar-putar, membuatku melotot keenakan.

Akhirnya tak berapa lama sampailah aku pada orgasmeku

“Aaarrgh..aaaaaaaaaa….” teriakku melengking Lukman melotot, aku yakin dia menahan orgasmenya, karena pasti memekku mencengkram k0ntolnya kuat-kuat saat itu.
“Ah gila Man..enak banget” jawabku lemas dengan pandangan sayu.

Lukman hanya tersenyum, lalu dengan k0ntol masih tertancap, ia menyedot-nyedot payudaraku, aku keenakan dibuatnya, sehingga horny lagi. Aku menggerakan pinggulku maju mundur, padahal Lukman masih diam saja, tersenyum penuh kemenangan

“Man, sodok donk, asshh..Man cmon” pintaku memelas pada Lukman, Lukman malah melepaskan k0ntolnya, aku melotot mau marah, tapi, Lukman segera membalikkan tubuhku dan menggangkat pinggulku.

Aku segera pasang posisi merangkak, bertumpu pada tangan. Lukman memasuki memekku dari belakang, lalu memompanya dengan cepat, tangannya meremas-remas payudara 36B ku yg bergoyang-goyang kesana kemari.

“Ohhh..aahhh..Santii..memek lo..aassshhh” ceracau Lukman menikmati posisi tersebut, aku hanya bisa mendesah-desah keenakan, karena orgasme keduaku hampir datang
“Man, terus Man, gw mau keluar lagi”, kataku ngos-ngosan.

Tanpa diduga, Lukman menjabak rambutku

“Aaaaaww” teriakku kesakitan, namun ia tetap memompa memekku jadi antara enak dan sakit, aku baru sadar ia mengangkat kepalaku agar melihat persetubuhan kami di cermin di samping tmp tidur itu, yg terletak di lemari, cermin seluruh badan.

POsisi kami memang bukan di tengah tmp tidur, kaki Lukman masih berada di lantai, Lukman berdiri sementara aku posisi merangkak, sekarang posisiku setangah jongkok karena Lukman menjabak rambutku, di cermin aku bisa melihat payudaraku bergerak-gerak, dan aku bisa melihat expresiku setiap kali Lukman menyodok memekku dari belakang. Ini membuatku semakin bernafsu, dan makin dekat orgasme,

“Man..gw mau keluar..assshhh” katalu terengah-engah,
“Da, gw…juga..di da-lem..niihhh?” jawab Lukman putus-putus karena sambil memompaku.
“Iya di dalem aja, please, dikit lagi..aaashh..sshhh..”jawabku cepat-cepat.

Lukman semakin mempercepat gerakannya. Tangan satunya masih menjambakku, dan satunya lagi meremas-remas payudaraku. Bacaan sex top: Cerita Dewasa Baru Liarnya Hubungan Sex Denganmu

“AAAAAAAAAARRRGGHHH” teriak kami berbarengan, saat kami *ternyata* orgasme bersamaan
“aasshhh..aaa” sambungku lagi, orgasmeku panjang sekali, aku bisa merasakan k0ntol Lukman menyemprot berkedut-kedut di dalam memekku.

Lukman melepas jambakannya dan membiarka tubuhku terkulai. Lukman menindihku dari belakang, membuatku ngos-ngosan, akhirnya k0ntol yg masih tertancap itu ditarik oleh Lukman, dan ia berguling ke samping.

“Thx ya da..” katanya sambil mengelus-elus kepalaku.

Aku membalikkan badan dan merapatkan tubuhku, Lukman memelukku. Namun tdk lama Lukman berdiri dan menggendongku memandikanku lagi. Ketika kembali ke tmp tidur, Lukman melihat bercak darah kevirginanku. Lukman melotot dan melihat ke arahku kaget, aku cengengesan dan berkata

“bener kan gw masih perawan”, Lukman merasa bersalah, dan sejak saat itu kami resmi berpacaran.

Lukman sangat mendukung hobbyku pamer-pamer tubuh, bahkan ia tdk mengizinkanku memakai BH ke sekolah. Nampaknya ia juga horny kalau melihat laki-laki lain memandangi tubuhku sampai melotot. Akibat tdk pakai BH dan pakaian kelewat tipis, serta kelewat pendek. Aku sampai dipanggil kepala sekolah. Lain kali aku ceritakan pengalamanku bersama Kepala Sekolah , dan pengalaman-pengalamanku yg lainnya. Sekarang aku masih pacaran dengan Lukman, kami berdua kuliah di Bandung, dan hobbyku ini masih tetap berlangsung. - Situs dewasa sex online terlengkap, novel sex terupdate, novel sex dewasa, novel xxx terbaru, novel cerita hot, novel cerita bokep, novel cerita porno, novel mesum, novel abg ml, novel tante selingkuh, novel janda hypersex, novel sex terpanas, novel perawan suka bugil.



Cerita Sex / Cerita Dewasa / Cerita Mesum / Cerita Panas / Cerita Porno / Cerita Bokep / Cerita Sex Tante / Cerita Sex ABG / Cerita Sex Janda / Cerita Sex Perawan / Cerita HOT / Kisah Sex / Sex Bergambar / Foto Seks